Contact Us

Name

Email *

Message *

KLASIFIKASI MOTOR BAKAR

KLASIFIKASI MOTOR BAKAR

Klasifikasi Motor Bakar

Motor Bakar

Motor bakar adalah suatu pesawat yang menggunakan energitermal untuk melakukan kerja mekanik, yaitu dengan cara merubah energi kimia dari bahan bakar menjadi energi panas, dan menggunakan energi tersebut untuk melakukan kerja mekanik. Energi termal diperoleh dari pembakaran bahan bakar pada motor itu sendiri. Jika ditinjau dari cara memperoleh energi termal ini (proses pembakaran bahan bakar), maka motor bakar dapat dibagi menjadi 2 golongan yaitu:
- motor pembakaran luar dan
- motor pembakaran dalam.

Jenis
Jenis bahan bakar
Gerak
Daya
Mesin*
Penggunaannya
yang khas
Status
(Tahun 1970)




Motor pembakaran dalam (‘internal combustion engine)
Motor bensin
Translasi,rotasi (motor wingkel)
K&S
Kendaraan darat,
Kapal laut kecil, industri,pesawat terbang
Aktif
Motor solar
Translasi
K&S
Kendaraan darat, industri,Lokomotif,
Kapal laut, Pusat tenaga listrik
Aktif
Motor gas
Translasi
K&S
Industr,pusat tenaga listrik
Aktif
Turbin gas
Rotasi
S&B
Pusat tenaga lisrtik,pesawat terbang
Aktif
Propulsi pancar gas
Rotasi
S&B
Pesawat terbang
Aktif

Keterangan :
     *K              = Kecil,di bawah 1000 kW
 S  = Sedang,antara 1000. 10 000 kW
 B  = Besar, di atas 10 000 kW

1. Motor pembakaran dalam

Pada motor pembakaran dalam, proses pembakaran bahan bakar terjadi di dalam motor itu sendiri, sehingga panas dari hasil pembakaran langsung bisa diubah menjadi tenaga mekanik.

A  Prinsip Kerja Motor Otto
Pada motor otto, bensin dibakar untuk memperoleh energi termal. Energi ini selanjutnya digunakan untuk melakukan gerakan mekanik. Prinsip kerja motor bensin, secara sederhana dapat dijelaskan sebagai berikut :
Campuran udara dan bensin dari karburator diisap masuk ke dalam silinder, dimampatkan oleh gerak naik torak, dibakar untuk memperoleh tenaga panas, yang mana dengan terbakarnya gas-gas akan mempertinggi suhu dan tekanan. Bila torak bergerak turun naik di dalam silinder dan menerima tekanan tinggi akibat pembakaran, maka suatu tenaga kerja pada torak memungkinkan torak terdorong ke bawah. Bila batang torak dan poros engkol dilengkapi untuk merubah gerakan turun naik menjadi gerakan putar, torak akan menggerakkan batang torak dan yang mana ini akan memutarkan poros engkol. Dan juga diperlukan untuk membuang gas-gas sisa pembakaran dan penyediaan campuran udara bensin pada saat-saat yang tepat untuk menjaga agar torak dapat bergerak secara periodik dan melakukan kerja tetap.
Kerja periodik di dalam silinder dimulai dari pemasukan campuran udara dan bensin ke dalam silinder, sampai pada kompresi, pembakaran dan pengeluaran gas-gas sisa pembakaran dari dalam silinder inilah yang disebut dengan “siklus motor”.
Pada motor bensin terdapat dua macam tipe yaitu: motor bakar 4 tak dan motor bakar 2 tak. Pada motor 4 tak, untuk melakukan satu siklus memerlukan 4 gerakan torak atau dua kali putaran poros engkol, sedangkan pada motor 2 tak, untuk melakukan satu siklus hanya memerlukan 2 gerakan torak atau satu putaran poros engkol.
 1. Motor Otto 4 Langkah
Torak bergerak naik turun di dalam silinder dalam gerakan reciprocating. Titik tertinggi yang dicapai oleh torak tersebut disebut titik mati atas (TMA) dan titik terendah disebut titik mati bawah (TMB). Gerakan dari TMA ke TMB disebut langkah torak (stroke). Pada motor 4 langkah mempunyai 4 langkah dalam satu gerakan yaitu langkah penghisapan, langkah kompresi , langkah kerja dan langkah pembuangan.

 2. Motor Otto 2 Langkah
Setelah kita mengetahui langkah kerja motor bensin 4 tak, kali ini kita akan membahas langkah kerja motor bensin 2 tak. Jadi dalam motor bensin 2 tak, piston melakukan 2 kali langkah kerja dalam 1 kali langkah usaha.
B. Prinsip Kerja Motor Diesel

Pada motor diesel, solar dibakar oleh panas udara yang bertekanan tinggi. Energy ini selanjutnya digunakan untuk melakukan gerakan mekanik.prinsip kerja motor diesel dapat dijelaskan sebagai berikut: udara di isap masuk ke dalam silinder,dimampatkan oleh gerak naik turun torak, karena udara bertekanan sudah menghasilkan panas yang tinggi, bahan bakar dapat terbakar dengan menginjeksikannya  keudara yang didalam silinder.yang mana dengan terbakarnya gas gas akan mempertinggi suhu dan tekanan. maka suatu tenaga kerja pada torak memungkinkan torak terdorong ke bawah. Bila batang torak dan poros engkol dilengkapi untuk merubah gerakan turun naik menjadi gerakan putar, torak akan menggerakkan batang torak dan yang mana ini akan memutarkan poros engkol.

sumber : http://zallesmana.blogspot.com/p/klasifikasi-motor-bakar.html



Back To Top